Tuesday, June 19, 2007

TUTUH ANAK SEDARA

Tutuh Anak Sedara
Aku memang suka pantat.Kau orang bayangkanlah kecik-kecik lagi aku dah main pantat.Masa tu umur aku dalam 9 tahun.Anak saudara aku ni umurnya dalam 6 tahun. Sebab benda tu dah lama berlaku, aku kurang ingat macam mana mula-mula terjadi. Apa yang aku tahu memang best.Kami main pantat lebih kurang selama 3 tahun.Masa aku dalam tingkatan satu, anak saudara aku darjah empat. Dia dah tak bagi aku tutuh buritnya lagi.Macam-macam aku buat nak goda dia. Tapi tak dapat. Sepanjang tiga tahun tu memang best. Mula-mula dia menangis masa aku tutuh burit dia. Aku punyalah takut sebab dia sakit sampai seminggu. Lepas tu kami main lagi. Rumah aku dengan rumah abang aku ni dekat saja. Jadi kami tak ada masalah nak tutuh burit.Anak saudra aku aku panggil Nida.Aku masih ingat lagi burit dia yang merah menyala tu. Kami tutuh tak kira masa. Kadang-kadang malam. Adakalnya masa maghrib. Kadang-kadang waktu pagi semasa emak-bapa kami pergi ke sawah atau kebun getah. Kadangkala sebelah petang balik mengaji Quran.Tempat pulak tak menentu.Kalau rumah dia tak clear, kami tutuh kat rumah aku. Begitulah sebaliknya. Kalau kedua-dua tak clear kami main dalam semak belakang rumah. Kadang tu kami main pondok-pondok dengan anak-anak jiran. Aku dengan anak saudara aku nik mesti main sebagai suami isteri punye. Masa tu kami ambil kesempatan tutuh burit jugak.
Sebabkan kami saudara terdekat tak ada sapa pun syak akan perbuatan kami. Kami selau tidur bersama. Budak-budaklah katakan.Ada sekali tu aku jilat burit dia. Puh dia punya mengeliat tak tau nak cerita. Lepas tu aku suruh dia hisap kote aku. Dia tak mau. Aku paksa jugak. Dia masukkan dalam mulut dia lepas tu dia gigit. Sakit nak mampus. Lepas tu aku tak suruh dia try lagi. Pantat dia pun aku tak jilat dah.

Kami bukan setakat main burit sahaja. Ha ni favorite aku, main bontot. Sebenarnya main bontot senang sikit. Mula-mula kami main burit dulu, bila dah puas tu, bila air burit dia keluar banyak sangat dah tak berapa best sebab kurang cengkaman. Aku pun suruh dia tonggek bontot dia lah pulak. Aku sapu minyak rambut Brylcream sikit dekat butuh aku supaya licin dan senang masuk dalam lubang jubur dia.Main bontot memang best. Ketat sial.Masa tu kami kecik lagi. Manalah ada keluar air mani. Kami berhenti apabila Nida merasa puas dan bila kote aku pedih sebab melecit main bontot dia.
Aku pun tak tau kenapa bila umur dia meningkat sepuluh tahun dan umur aku 13 tahun Nida dah tak nak tutuh burit dan bontot dengan aku lagi. Aku betul-betul gian masa tu. Terkenang kemutan dan kepanasan lubang burit dan bontot Nida. Aku selalu berangan-angan agar dapat tutuh lagi. Tapi apakan daya angan-angan tak kesampaian. Untuk memuaskan nafsu aku masa tu aku melancap. Kadang-kadang tu aku tangkap ayam atau kambing betina dan tutuh pantat binatang ni. Ayam kurang best sikit tapi senang nak sembunyi. Lepas tu emak aku kata heran kenapa ayam-ayam tu mati berdarah bontot. Main pantat kambing best sikit. Rasa macam pantat orang juga.Tapi walau macamana pun kenangan bersama anak saudara aku masa kami main burit dan bontot masa kecil-kecil dulu tetap indah dan menyeronokkan. Kadang-kadang tu bila aku terkenangkan kisah tu, butuh aku terus keras. Bini aku tertanya-tanya kenapa tiba-tiba sahaja butuh aku keras. Bila dah keras tu burit bini akulah yang menjadi sasaran.Aku ada lagi cerita. Aku dapat pergi Oversea lepas SPM sebab aku memang seorang yang genius. Nanti aku cerita macamana aku firts time main burit minah saleh, main bontot bapok dan main dengan makwe aku(sekarang dia dah jadi bini aku. Tetapi sampai hari ini aku masih merindui lubang bontot Nida, anak saudara perempuan ku. Kalau dia tak nak bagi aku main pantat dia tak ape. Janji dapat main bontot dia.

5 comments: