Tuesday, June 19, 2007

Pelacur Tua

Pelacur Tua
Masa tu umur aku 16 tahun. Aku tengah membesar jadi aku teringin sangat nak main cipap. Jadi aku pun beranikan diri pergi kat rumah tumpangan kat K.L. Aku tinjau-tinjau kat dalam, dan aku tengok ramai pelacur. Ada yang muda , tua , gemuk, kurus dan berbagai bangsa. Aku mula rasa gementar . Aku ingat nak balik je..tapi belum sempat aku melangkah keluar dari tempat tu.., tiba-tiba ada seorang Makcik menegur aku. Aku rasa umur dia dalam lewat 40-an. Badan dia besar dan gempal. Punggung dia punyalah besssaar..Tetek dia pun beesssaaaar...Dia ajak aku main. Dia kata lama sikit pun tak apa. Dia panggil aku adik dan dia tahu aku masih teruna. Lepas tu dia cakap " Marilah dik.. main boleh, hisap pun boleh..boleh pancut dalam mulut.."Aku pun apa lagi, terus setim!!! Aku pun tanya dia, jilat boleh..? Makcik tu jawab.." boleh..akak takda penyakit sebab takda orang yang nak main..sebab akak dah tua."
Aku pun tanya dia..habis tu takkan takda langsung orang yang main dengan akak? Dia kata, " ada tu ada.., tapi semua mintak di kulum. Main diaorang tak mau".
Aku pun bayar duit kat Tauke . Lepas tu Makcik tu bawak aku naik ke bilik di tingkat atas. Masa naik tangga dia suruh aku peluk pinggang dia. Aku pun peluk. Kemudian dia kata.." Nak raba punggung akak, raba lah..adik ni mesti tak pernah lagi ni.."
Aku pun mengakulah yang aku ni main tak pernah tapi tengok cerita blue tu selalu..Lepastu dia gelak sambil bawak aku masuk bilik.
Masa dalam bilik, Makcik tu suruh aku terlanjang dan baring atas katil. Aku pun buat seperti disuruh. Kemudian aku tengok Makcik tu bukak semua baju dia dan bertelanjang depan aku. Punya darah aku berderau..Pertama kali aku tengok perempuan talanjang secara live.
Badan dia nampak dah gelebeh, begitu jugak tetek dia. Bulu cipap dia punyalah lebat. Lepastu dia naik atas katil dan baring sebelah aku. Aku risau jugak sebab aku dah lah kecik, kurus pulak..takut nanti dia tindih aku silap haribulan boleh patah tulang aku. Rupa-rupanya memang betul sangkaan aku, ..Makcik tu tindih aku sambil mengayak badannya yang besar tu . Aku rasa bulu cipap dia bergesel dengan konek aku yang baru nak tumbuh bulu. FFFuuuhhh... sedapnya aku rasa. Lepas tu tiba-tiba dia kata.." Dik, kita main sampai puas nak, akak dah lama tak main. Selama ini asyek kulum batang customer aje.."
Aku kata aku tak pandai sangat, tapi dia kata tak apa. Dia suruh aku baring aje, dia buat semua. Mula-mula dia hisap konek aku. Memang best rasanya... baru sekejap aku dah pancut. Habis masuk dalam mulut dia. Tapi aku respect kat Makcik ni sebab dia terus hisap konek aku dengan selamba. Aku mula rasa nak balik sebab dah tak setim lagi, tapi dia tahan aku dan dia pujuk aku supaya sambung main kejap lagi. Dia suruh aku tambah duit untuk tambah masa. Kalau tak nanti Tauke bising..katanya.
Aku pun bagi duit kat dia dan dia keluar bilik sekejap untuk bagi kat tauke. Bila dia balik semula dia kata tauke bagi pakai bilik selama satu jam. Aku pun teruskan. Bila aku setim balik Makcik tu suruh aku hisap puting tetek dia. Aku pun hisap lah ..Punyalah besar tetek dia..Aku kat bawah dan dia kat atas aku. Dari pengamatan aku, Makcik ni memang tengah gian..
Lepas tu aku mintak nak jilat cipap dia, dia kata o.k.
Kemudian dia mengangkang kaki dia betul-betul atas muka aku. Aku pun jilat macam cerita blue yang aku tengok. Makcik tu mengerang sedap. Bulu dia ada yang masuk dalam mulut aku. Inilah pertama kali aku jilat cipap perempuan. Punyalah masin. Menyesal pun ada..sebab masa tengok cerita blue mana tau dia punya rasa. Nampak sedap je, tapi bila betul-betul jilat , aku rasa macam nak muntah. Lepas tu Makcik tu masukkan batang aku dalam lubang cipap dia( pakai kondom). Dia henjut aku punyalah laju. Senak aku dibuatnya.Kemudian dia peluk aku kuat-kuat . Setelah beberapa minit( lebih kurang 15 minit), dia sampai ke kemuncak. Habis aku di ciumnya..Badan Makcik yang besar tu rasanya macam melekat dengan dengan badan aku..Punyalah kuat dia peluk aku..Setelah selesai, kami pun terjelepok kepenatan. Tapi aku rasa dia yang lebih penat sebab dia yang buat semua, aku ni macam batang kayu je..
Akhir sekali masa tengah pakai baju, dia bagi aku nombor talipon rumah dia. Dia kata nak jadikan aku adik angkat. Boleh main puas-puas. Aku pun ambik nombor dia, tapi aku tak talipon langsung sebab aku rasa aku takut perkara ni meleret-leret. Jadi aku pun balik lah tanpa datang-datang lagi....